Saturday, August 05, 2006

DI SEBUAH JALAN SEPI

Di sebuah lereng sepi
Jarak semalam dari puncak tinggi
Dua pejalan bertemu
Bertanya yang satu
Kepada yang lain

Apakah tuan santu
Atau hantu?

Terserah bagaimana
Engkau memandangku
Dan menyusun anggapan
Dari pandanganmu
Semua itu
Hanya terbayang
Dalam benakmu
Tak sedikitpun menyentuh
Hakikat sejatiku

Tuan sangat rendah hati
Tentulah tuan santu

Bila engkau menaksirku
Lebih dari nilaiku sesungguhnya
Aku berlindung dari tuntutan
Mempertanggungjawabkan derajat itu
Di hadapan mahkamah Tuhan
Sekaligus aku berharap
Kiranya persangkaanmu itu
Semacam doa bagiku,
Semoga

Kalau begitu
Kamu pasti hantu

Nah
Bila engkau menakarku
Di bawah dari nilaiku sesungguhnya
Kumaafkan engkau
Karena sesungguhnya
Engkau tidak mengetahui
Begitu juga aku
Terhadap diri sendiri
Sering salah mengerti
Tetapi bukankah bahkan terhadap Tuhan
Kita sering salah sangka
Dan seenaknya?

Namun aku juga berharap
Semoga dengan merendahkan diriku
Engkau tidak merasa lebih tinggi
Dengan dirimu sendiri
Karena jika demikian,
Maka engkau telah melakukan
Dua dari kesalahan besar Iblis
Yaitu takjub atas dirinya sendiri
Dan takabur terhadap Adam

Lah, lalu siapakah anda sesungguhnya

Kawan, aku hanya cermin
Temuilah dirimu sendiri

No comments: