Tuesday, October 26, 2010

VONIS CINTA

Ketika cinta menyapamu
Dengan parasnya lembut
Masihkah engkau diam terpana tanpa menyambutnya,
Dan hanya bertanya: mengapa?

Dari tempat asalnya berkelana ia
Sekian lama, mencarimu, yang telah dikenalnya
Sejak masa azali. Sungguh terlalu kini
Jika engkau terus mengusut: untuk apa?

Sang suryapun menjadi sejuk di tengah hari
Sedangkan purnama menghangatkan malam sepi
Barangsiapa telah terpilih kekasih
Mustahil baginya bermuslihat lari dan sembunyi

Meski engkau terpuruk jorok di parit kota
Mabuk muntah oleh arak murah warung bongkaran
Akan diraihnya tanganmu, dipapah tubuhmu penuh haru
Seraya berseru: tuanku, mengapa menyaru begini rupa?

No comments: